Dinsdag, 23 April 2013

makalah dampak perubahan iklim pada pertanian


 



                                                                                                                                                                          

“Dampak Perubahan Iklim Bagi Sektor Pertanian”


Disusun Oleh:
Nama :Iwan Setiawan
NPM: 12751016
Program Studi: Agribisnis

POLITEKNIK NEGERI LAMPUNG
2013


KATA PENGANTAR

Bismillahirohmanirrohim...
Puji dan Syukur marilah kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas ijin-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik. Shalawat serta salam semoga tercurah kepada baginda Nabi Muhammad SAW, para keluarganya, para sohabatnya dan semoga semua umatnya.
Makalah ini dibuat dimaksudkan untuk memenuhi salah satu tugas yang disampaikan oleh yang terhormat Ibu Luluk Irawati pada mata kuliah yang disampaikan adalah Pengantar Produksi Pertanian.
Pada kesempatan ini pula, penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan masukan dan bahan kajian pada makalah ini. Akhirnya penulis hanya dapat berharap mudah-mudahan makalah dapat bermanfaat. Amin


Bandar Lampung, 16 April 2013
Penyusun


Iwan Setiawan














BAB I
PENDAHULUAN

A.Latar Belakang
Perubahan iklim terjadi di berbagai belahan dunia, sehingga menyebabkan perubahan pola curah hujan, kenaikan muka air laut, dan suhu udara, serta peningkatan kejadian iklim ekstrim berupa banjir dan kekeringan merupakan beberapa dampak serius perubahan iklim yang dihadapi masyarakat dunia, termasuk Indonesia.
Alam yang salah atau akibat ulah manusia yang serakah sehingga merusak alam, menurut beberapa ahli di Indonesia perubahan iklim akan menyebabkan: (a) seluruh wilayah Indonesia mengalami kenaikan suhu udara, dengan laju yang lebih rendah dibanding wilayah subtropis; (b) wilayah selatan Indonesia mengalami penurunan curah hujan, sedangkan wilayah utara akan mengalami peningkatan curah hujan. Perubahan pola hujan tersebut menyebabkan berubahnya awal dan panjang musim hujan.
Di wilayah Indonesia bagian selatan, musim hujan yang makin pendek akan menyulitkan upaya meningkatkan indeks pertanaman (IP) apabila tidak tersedia varietas yang berumur lebih pendek dan tanpa rehabilitasi ja-ringan irigasi. Meningkatnya hujan pada musim hujan menyebabkan tingginya frekuensi kejadian banjir, sedangkan menurunnya hujan pada musim kemarau akan meningkatkan risiko kekekeringan. Sebaliknya, di wilayah Indonesia bagian utara, meningkatnya hujan pada musim hujan akan meningkatkan peluang indeks penanaman, namun kondisi lahan tidak sebaik di Jawa. Tren perubahan ini tentunya sangat berkaitan dengan sektor pertanian.
Strategi antisipasi dan teknologi adaptasi terhadap perubahan iklim merupakan aspek kunci yang harus menjadi rencana strategis Departemen Pertanian dalam rangka menyikapi perubahan iklim. Hal ini bertujuan untuk mengembangkan pertanian yang tahan (resilience) terhadap variabilitas iklim saat ini dan mendatang.
Upaya yang sistematis dan terintegrasi, serta komitmen dan tanggung jawab bersama yang kuat dari berbagai pemangku kepentingan sangat diperlukan guna menyelamatkan sektor pertanian. Untuk mencapai tujuan tersebut, perlu disusun kebijakan kunci Departemen Pertanian dalam rangka melaksanakan agenda adaptasi mulai tahun 2007 sampai 2050, yang meliputi rencana aksi yang bersifat jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. Berdasarkan hal tersebut penulis tertarik untuk mengkaji dan membahas masalah perubahan iklim khususnya yang terjadi pada sektor pertanian.

B. Tujuan
Tujuan dari pembahasan makalah ini adalah:
Mengkaji permasalahan-permasalahan yang timbul akibat perubahan iklim di Indonesia, khususnya pada sektor pertanian.
Membahas permasalahan tersebut secara mendalam khususnya pada sektor pertanian.





























BAB II
Pembahasan
Kajian Permasalahan Iklim pada Sektor Pertanian

Perubahan iklim dengan segala penyebabnya secara faktual sudah terjadi di tingkat lokal, regional maupun global. Peningkatan emisi dan konsentrasi gas rumah kaca (GRK) mengakibatkan terjadinya pemanasan global, diikuti dengan naiknya tinggi permukaan air laut akibat pemuaian dan pencairan es di wilayah kutub.
Naiknya tinggi permukaan air laut akan meningkatkan energi yang tersimpan dalam atmosfer, sehingga mendorong terjadinya perubahan iklim, antara lain El Nino dan La Nina. Fenomena El Nino dan La Nina sangat berpengaruh terhadap kondisi cuaca/iklim di wilayah Indonesia dengan geografis kepulauan. Sirkulasi antara benua Asia dan Australia serta Samudera Pasifik dan Atlantik sangat berpengaruh, sehingga wilayah Indonesia sangat rentan terhadap dampak dari perubahan iklim. Hal ini diindikasikan dengan terjadinya berbagai peristiwa bencana alam yang intensitas dan frekuensinya terus meningkat.
Fenomena El Nino adalah naiknya suhu di Samudera Pasifik hingga menjadi 31°C, sehingga akan menyebabkan kekeringan yang luar biasa di Indonesia. Dampak negatifnya antara lain adalah peningkatan frekuensi dan luas kebakaran hutan, kegagalan panen, dan penurunan ketersediaan air.
Fenomena La Nina merupakan kebalikan dari El Nino, yaitu gejala menurunnya suhu permukaan Samudera Pasifik, yang menyebabkan angin serta awan hujan ke Australia dan Asia Bagian Selatan, termasuk Indonesia. Akibatnya, curah hujan tinggi disertai dengan angin topan dan berdampak pada terjadinya bencana banjir dan longsor besar.


Perubahan iklim sudah berdampak pada berbagai aspek kehidupan dan sektor pembangunan di Indonesia. Sektor kesehatan manusia, infrastruktur, pesisir dan sektor lain yang terkait dengan ketersediaan pangan (pertanian, kehutanan dan lainnya) telah mengalami dampak perubahan tersebut.
Di sektor pertanian, sama dengan sektor lainnya, belum ada studi tingkat nasional yang mengkaji dampak perubahan iklim terhadap sumber daya iklim, lahan, dan sistem produksi pertanian (terutama pangan). Beberapa studi masih dilakukan pada tingkat lokal, seperti pengkajian dampak perubahan iklim pada hasil padi dengan menggunakan model simulasi.
Kerentanan suatu daerah terhadap perubahan iklim atau tingkat ketahanan dan kemampuan beradaptasi terhadap dampak perubahan iklim, bergantung pada struktur sosial-ekonomi, besarnya dampak yang timbul, infrastruktur, dan teknologi yang tersedia. Di Indonesia, upaya-upaya mitigasi dan adaptasi perubahan iklim sebenarnya telah dimulai sejak tahun 1990, walaupun Indonesia tidak memiliki kewajiban untuk memenuhi target penurunan emisi GRK. Untuk memperkuat pelaksanaan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim di Indonesia pada sektor pertanian, perlu ditetapkan strategi nasional mitigasi dan adaptasi perubahan iklim secara ter-integrasi, yang melibatkan berbagai instansi terkait.
Perlunya pemahaman yang baik terhadap fenomena dan dampak perubahan iklim global pada sektor pertanian dan strategi antisipasi yang harus dilakukan. Untuk itu, hasil kegiatan penelitian/pengkajian dan adaptasi yang telah dilakukan oleh lembaga-lembaga penelitian perlu diinventarisasi untuk dirumuskan dan disosialisasikan ke berbagai kalangan.
Perlu penelitian/pengkajian yang lebih komprehensif dan intensif terhadap komponen sumber daya, infrastruktur, dan subsektor pertanian, serta daerah-daerah rawan atau yang telah terkena dampak perubahan iklim, serta adaptasi yang telah, sedang dan akan diterapkan.
Dalam menghadapi dan menanggulangi dampak perubahan iklim, terutama kekeringan dan banjir perlu adanya
 (a) Standard Operating Procedure (SOP) tentang informasi perubahan iklim serta mekanisme penyampaiannya ke pengguna terutama petani, dan
(b) Sekolah Lapang Pertanian (SLP) yang terintegrasi untuk berbagai aspek seperti pengelolaan informasi iklim/air, pengendalian hama terpadu, agribisnis, dan lain-lain.
Program Penelitian Konsorsium “Dampak Perubahan Iklim Terhadap Sektor Pertanian, Strategi Antisipasi, dan Teknologi Adaptasi” dibangun dengan tujuan untuk:
(a) menggalang komunikasi di antara Lembaga Penelitian/Perguruan Tinggi, baik nasional maupun internasional,
(b) mengintegrasikan dan mensinergikan kegiatan-kegiatan penelitian yang berkaitan dengan perubahan iklim, dan
(c) melaksanakan penelitian secara terintegrasi yang melibatkan berbagai lembaga penelitian dan perguruan tinggi.
Program penelitian konsorsium lebih ditujukan pada pengkajian/analisis dampak biofisik (sumber daya, infrastruktur/ sarana, sistem produksi dan aspek sosial ekonomi), konsep strategi antisipasi, mitigasi dan penanggulangan (adaptasi teknologi), dan membangun kemampuan prediksi dan penyampaian informasi.
Kegiatan yang berkaitan dengan perakitan teknologi, terutama varietas unggul, akan dikaitkan dengan program penelitian balai penelitian komoditas. Penyusunan dan penyampaian hasil prakiraan musim yang menjadi otoritas BMG perlu dilakukan lebih sering dan cepat, minimal 4 kali setahun. Hasil prakiraan tersebut perlu diformulasikan oleh Pokja Anomali Iklim dan Badan Litbang Pertanian, agar menjadi informasi yang lebih aplikatif dan mudah dipahami penyuluh dan petani. Selanjutnya, informasi matang tersebut perlu segera disampaikan kepada masyarakat pertanian agar kegiatan adaptasi pertanian dapat segera dilakukan.
Selain melakukan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, kita perlu memanfaatkan perubahan iklim tersebut, agar menjadi “sahabat” dalam sektor pertanian.
Klimatologi merupakan ilmu tentang atmosfer. Mirip dengan meteorologi, tapi berbeda dalam kajiannya, meteorologi lebih mengkaji proses di atmosfer sedangkan klimatologi pada hasil akhir dari proses-proses atmosfer.
Klimatologi berasal dari bahasa Yunani Klima dan Logos yang masing-masing berarti kemiringan (slope) yang di arahkan ke Lintang tempat sedangkan Logos sendiri berarti Ilmu. Jadi definisi Klimatologi adalah ilmu yang mencari gambaran dan penjelasan sifat iklim, mengapa iklim di berbagai tempat di bumi berbeda , dan bagaimana kaitan antara iklim dan dengan aktivitas manusia. Karena klimatologi memerlukan interpretasi dari data-data yang banyak dehingga memerlukan statistik dalam pengerjaannya, orang-orang sering juga mengatakan klimatologi sebagai meteorologi statistik (Tjasyono, 2004)
Iklim merupakan salah satu faktor pembatas dalam proses pertumbuhan dan produksi tanaman. Jenis-jenis dan sifat-sifat iklim bisa menentukkan jenis-jenis tanaman yang tumbuh pada suatu daerah serta produksinya. Oleh karena itu kajian klimatologi dalam bidang pertanian sangat diperlukan. Seiring dengan dengan semakin berkembangnya isu pemanasan global dan akibatnya pada perubahan iklim, membuat sektor pertanian begitu terpukul. Tidak teraturnya perilaku iklim dan perubahan awal musim dan akhir musim seperti musim kemarau dan musim hujan membuat para petani begitu susah untuk merencanakan masa tanam dan masa panen. Untuk daerah tropis seperti indonesia, hujan merupakan faktor pembatas penting dalam pertumbuhan dan produksi tanaman pertanian.
Selain hujan, unsur iklim lain yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman adalah suhu, angin, kelembaban dan sinar matahari.
Setiap tanaman pasti memerlukan air dalam siklus hidupnya, sedangkan hujan merupakan sumber air utama bagi tanaman. Berubahnya pasokan air bagi tanaman yang disebabkan oleh berubahnya kondisi hujan tentu saja akan mempengaruhi siklus pertumbuhan tanaman. Itu merupakan contoh global pengaruh ikliim terhadap tanaman. Di indonesia sendiri akibat dari perubahan iklim, yaitu timbulnya fenomena El Nino dan La Nina. Fenomena perubahan iklim ini menyebabkan menurunnya produksi kelapa sawit. Tanaman kelapa sawit bila tidak mendapatkan hujan dalam 3 bulan berturut-turut akan menyebabkan terhambatnya proses pembungaan sehingga produksi kelapa sawit untuk jangka 6 sampai 18 bulan kemudian menurun. Selain itu produksi padi juga menurun akibat dari kekeringan yang berkepanjangan atau terendam banjir. Akan tetapi pada saat fenomea La Nina produksi padi malah meningkat untuk masa tanam musim ke dua.
Selain hujan, ternyata suhu juga bisa menentukkan jenis-jenis tanaman yang hidup di daerah-daerah tertentu. Misalnya perbedaan tanaman yang tumbuh di daerah tropis, gurun dan kutub. Indonesia merupakan daerah tropis, perbedaan suhu antara musim hujan dan musim kemarau tidaklah seekstrim perbedaan suhu musim panas dan musim kemarau di daerah sub tropis dan kutub. Oleh karena itu untuk daerah tropis, klasifikasi suhu lebih di arahkan pada perbedaan suhu menurut ketinggian tempat. Perbedaan suhu akibat dari ketinggian tempat (elevasi) berpengaruh pada pertumbuhan dan produksi tanaman. Sebagai contoh, tanaman strowbery akan berproduksi baik pada ketinggian di atas 1000 meter, karena pada ketinggian 1000 meter pebedaan suhu antara siang dan malam sangat kontras dan keadaan seperti inilah yang dibutuhkan oleh tanaman strowbery.
Secara umum iklim merupakan hasil interaksi proses-proses fisik dan kimiafisik dimana parameter-parameternya adalah seperti suhu, kelembaban, angin, dan pola curah hujan yang terjadi  pada suatu tempat di muka bumi. Iklim merupakan suatu kondisi rata-rata dari cuaca, dan untuk mengetahui kondisi iklim suatu tempat, diperlukan nilai rata-rata parameterparameternya selama kurang lebih 10 sampai 30 tahun. Iklim muncul setelah berlangsung suatu proses fisik dan dinamis yang kompleks yang terjadi di atmosfer bumi. Kompleksitas proses fisik dan dinamis di atmosfer bumi ini berawal dari perputaran planet bumi mengelilingi matahari dan perputaran bumi pada porosnya. Pergerakan planet bumi ini menyebabkan besarnya energi matahari yang diterima oleh bumi tidak merata, sehingga secara alamiah ada usaha pemerataan energi yang berbentuk suatu sistem peredaran udara, selain itu matahari dalam memancarkan energi juga bervariasi atau berfluktuasi dari waktu ke waktu. Perpaduan antara proses-proses tersebut dengan unsur-unsur iklim dan faktor pengendali iklim menghantarkan kita pada kenyataan bahwa kondisi cuaca dan iklim bervariasi dalam hal jumlah, intensitas dan distribusinya. 
Secara alamiah sinar matahari yang masuk ke bumi, sebagian akan dipantulkan kembali oleh permukaan bumi ke angkasa. Sebagian sinar matahari yang dipantulkan itu akan diserap oleh gas-gas di atmosfer yang menyelimuti bumi –disebut gas rumah kaca, sehingga sinar tersebut terperangkap dalam bumi. Peristiwa ini dikenal dengan efek rumah kaca (ERK) karena peristiwanya sama dengan rumah kaca, dimana panas yang masuk akan terperangkap di dalamnya, tidak dapat menembus ke luar kaca, sehingga dapat menghangatkan seisi rumah kaca tersebut.
Peristiwa alam ini menyebabkan bumi menjadi hangat dan layak ditempati manusia, karena jika tidak ada ERK maka suhu permukaan bumi akan 33 derajat Celcius lebih dingin. Gas Rumah Kaca (GRK) seperti CO2 (Karbon dioksida),CH4(Metan) dan N2O (Nitrous Oksida), HFCs (Hydrofluorocarbons), PFCs (Perfluorocarbons) and SF6 (Sulphur hexafluoride) yang berada di atmosfer dihasilkan dari berbagai kegiatan manusia terutama yang berhubungan dengan pembakaran bahan bakar fosil (minyak, gas, dan batubara) seperti pada pembangkitan tenaga listrik, kendaraan bermotor, AC, komputer, memasak. Selain itu GRK juga dihasilkan dari pembakaran dan penggundulan hutan serta aktivitas pertanian dan peternakan. GRK yang dihasilkan dari kegiatan tersebut, seperti karbondioksida, metana, dan nitroksida, menyebabkan meningkatnya konsentrasi GRK di atmosfer.
Berubahnya komposisi GRK di atmosfer, yaitu meningkatnya konsentrasi GRK secara global akibat kegiatan manusia menyebabkan sinar matahari yang dipantulkan kembali oleh permukaan bumi ke angkasa, sebagian besar terperangkap di dalam bumi akibat terhambat oleh GRK tadi. Meningkatnya jumlah emisi GRK di atmosfer pada akhirnya menyebabkan meningkatnya suhu rata-rata permukaan bumi, yang kemudian dikenal dengan Pemanasan Global.
Sinar matahari yang tidak terserap permukaan bumi akan dipantulkan kembali dari permukaan bumi ke angkasa. Setelah dipantulkan kembali berubah menjadi gelombang panjang yang berupa energi panas. Namun sebagian dari energi panas tersebut tidak dapat menembus kembali atau lolos keluar ke angkasa, karena lapisan gas-gas atmosfer sudah terganggu komposisinya. Akibatnya energi panas yang seharusnya lepas keangkasa (stratosfer) menjadi terpancar kembali ke permukaan bumi (troposfer) atau adanya energi panas tambahan kembali lagi ke bumi dalam kurun waktu yang cukup lama, sehingga lebih dari dari kondisi normal, inilah efek rumah kaca berlebihan karena komposisi lapisan gas rumah kaca di atmosfer terganggu, akibatnya memicu naiknya suhu rata-rata dipermukaan bumi maka terjadilah pemanasan global. Karena suhu adalah salah satu parameter dari iklim dengan begitu berpengaruh pada iklim bumi, terjadilah perubahan iklim secara global.
Pemanasan global dan perubahan iklim menyebabkan terjadinya kenaikan suhu, mencairnya es di kutub, meningkatnya permukaan laut, bergesernya garis pantai, musim kemarau yang berkepanjangan, periode musim hujan yang semakin singkat, namun semakin tinggi intensitasnya, dan anomaly-anomali iklim seperti El Nino – La Nina dan Indian Ocean Dipole (IOD). Hal-hal ini kemudian akan menyebabkan tenggelamnya beberapa pulau dan berkurangnya luas daratan, pengungsian besar-besaran, gagal panen, krisis pangan, banjir, wabah penyakit, dan lain-lainnya





























BAB III
PENUTUP

Dari kajian masalah dan pembahasan permasalahan di atas, saya dapat menyimpulkan bahwa permasalahan perubahan iklim perlu terus dikaji, karena menyebabkan pada berbagai sektor, sektor pertanian, kesehatan, kehutanan dan lain sebagainya. Sehingga perlu upaya sinergis dari pihak-pihak terkait serta peran serta masyarakat dalam menjaga dan melestarikan lingkungan. Upaya sekecil apapun sangat berarti bagi kelangsungan kehidupan manusia di dunia ini. Dan ini juga bagi kepentingan semua pihak. Bayangkan betapa panasnya bumi ini ketika sekarang kita hanya bersikap apatis. Dengan mencintai lingkungan dan tidak membuang sampah sembarangan adalah suatu pengaplikasian terkecil yang dapat kita lakukan.














DAFTAR PUSTAKA



















TUGAS PERTANYAAN DI BPP HAL 18
a.      Diskusikan dan simpulkan dengan memberikan ilustrasi yang cukup tentang peran iklim dalam pertanian?
Jawab:
Peran iklim dalam pertanian sangatlah dibutuhkan. Pasalnya dengan mengetahui iklim didaerah tersebut, para petani dapat menyimpulkan tanaman apa yang cocok pada iklim tersebut dan teknologi apa yang dibutuhkan dalam pengembangan produk untuk daerah tersebut kita contohkan di Indonesia yang beriklim tropis dengan Negara-negara di Eropa yang iklimnya dingin tentu tanamannya pun berbeda antara Indonesia dengan Belanda yang di Eropa.
b.      Diskusikan dan simpulkan dengan memberikan ilustrasi yang cukup tentang peran cuaca dalam aktivitas pertanian?
Jawab:
Tentu sangat berpengaruh cuaca dalam hal aktivitas para petani. Misalkan saja hari ini akan panas atau kemarau maka petanipun mempertimbangkan dalam hal penanaman. Begitu juga jika hari ini akan hujan maka petani akan gembira kara mereka akan memulai bercocok tanam.
c.       Identifikasikan perubahan iklim dan cuaca terhadap pola pertanaman di Indonesia?
Jawab:
Perubahan iklim dan cuaca di Indonesia sangatlah berpengaruh dalam berbagai sector khususnya sector pertanian. Iklim yang perubahannya ekstrim dapat mempengaruhi hasil produk pertanian . perubahan iklim ini terjadi akibat efek rumah kaca. Dan cuaca yang tak menentu menimbulkan kegelisahan bagi para petani pasalnya mereka tidak bia memprediksikan cuaca hari ini akan seperti apa. Inilah yang mengakibatkan penurunan hasil pertanian di Indonesia saat ini.